Polri Waspadai Efek Tewasnya Baghdadi

0

Pelitasumatera.com, PALEMBANG – Polri mewaspadai aktivitas kelompok dan simpatisan ISIS di Indonesia setelah pimpinannya, Abu Bakar al-Baghdadi, dikabarkan tewas dalam ledakan bom rompi bunuh diri.

Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta Pusat, Senin (28/10/2019).

“Saya kira kematian Abu Bakar al-Baghdadi sudah diumumkan di dunia internasional dan itu menjadi sebuah kewaspadaan di kita,” ujar Asep.

Kendati demikian, Asep menegaskan bahwa Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri tetap konsisten dalam melakukan langkah penegakan hukum terhadap terduga teroris di Tanah Air.

Densus 88 juga terus memantau seluruh jaringan teroris yang berada di Indonesia.

“Namun pada prinsipnya, Densus 88 tetap konsisten melakukan upaya-upaya penegakan hukum terhadap pelaku aksi teror atau teroris ini. Jadi pada prinsipnya, semua jaringan di Indonesia, semuanya dalam pantauan Densus 88,” lanjut dia.

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat Donald Trump, dalam pernyataannya di televisi, mengumumkan bahwa pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi tewas dalam serangan malam pasukan khusus.

Demikian sebagaimana dikutip dari AFP, Minggu (27/10/2019).

Baghdadi disebut tewas setelah setelah mengaktifkan rompi bom bunuh diri miliknya.

Trump juga menyebut bahwa pasukan AS membunuh sebagian besar pengikut Baghdadi di terowongan, tempat dia meledakkan diri.

Selain Baghdadi, Trump mengatakan, tiga anak Baghdadi juga tewas dalam serangan tersebut. Media AS sempat memberitakan dua istri Baghdadi juga terbunuh.

Baghdadi merupakan buronan paling dicari di dunia. Dia menjadi buruan setelah mengumumkan berdirinya kekhalifahan di Irak pada 2014. Kepalanya dihargai 25 juta dollar AS atau sekitar Rp 350 miliar. (kompas)