Tak Terima Diputus Cintanya, Isnen Nekad Bakar Kekasihnya

0
Pelaku saat diamankan di Mapolres Musi Banyuasin (Foto: Ist)

Pelitasumatera.com, SEKAYU – Irma Fitrian, gadis 22 tahun yang tinggal di Musi Banyuasin, mengalami luka bakar 70 persen di sekujur tubuhnya. Rupanya luka bakar itu disebabkan ulah kekasihnya sendiri, Isnen (23) yang tidak rela diputus cintanya.

Bermula pada Rabu, 9 Juli lalu ketika Isnen mendatangi Irma di Musi Banyuasin. Maksud kedatangan Isnen untuk meminta kejelasan hubungannya dengan Irma setelah diputuskan jalinan asmaranya.

“Pelaku datang ke tempat kerja si korban dan terjadi cekcok,” ucap Kasat Reskrim Polres Musi Banyuasin AKP Deli Haris kepada wartawan, Jumat (12/7/2019).

Pada saat itu Isnen rupanya sudah menyiapkan bensin yang dibungkus dalam kantong plastik. Tanpa basa basi Isnen menyiramkan bensin itu ke tubuh Irma dan menyulutnya dengan korek api.

Tak ayal Irma berteriak kesakitan. Teriakan Irma pun mengundang warga sekitar dan membuat Isnen langsung melarikan diri. Sementara, Irma langsung dilarikan ke RSUD Sekayu.

“Setelah kejadian, anggota (kepolisian) langsung ke rumah pelaku, tapi sudah nggak ada di rumah. Kami imbau (pelaku) menyerahkan diri, pelaku akhirnya datang ke Mapolres dan diterima oleh Ibu Kapolres (AKBP Andes Purwati),” kata Deli Haris.

Polisi langsung memproses hukum Isnen. Dari pengakuannya, polisi mendapati Isnen tidak terima karena diputus cintanya setelah menjalin hubungan asmara selama 7 tahun.

“Motif penganiayaan yang dilakukan ini karena sakit hati diputuskan korbannya. Pelaku mengaku mereka sudah pacaran sejak 7 tahun lalu,” kata Deli Haris. (ran)